Fatwa Qardhawi: Hukum Ramalan Bintang (2)

بِسْـــــــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم


Simbol-simbol astrologi.

REPUBLIKA.CO.ID, Dalam hal ini, Islam sangat mengingkari orang-orang yang mempraktikkan dan menyebarkan khurafat serta memanfaatkan orang-orang yang lalai dari kalangan awam yang pasti ada di tengah-tengah masyarakat pada setiap zaman.

Di antara praktik khurafat dan khayalan itu ialah sihir, perdukunan, ramalan nasib, ramalan bintang (astrologi), serta praktik penyingkapan perkara gaib dan sesuatu yang rahasia melalui perantaraan alam “tinggi” atau alam “rendah”.

Hal ini menurut pengakuan mereka dapat memberitahukan sesuatu yang akan terjadi pada esok hari, baik dengan jalan ramalan bintang, berhubungan dengan jin, dengan cara menulis atau membuat garis di tanah, atau dengan cara-cara lain yang merupakan kebatilan jahiliah, baik di Timur maupun di Barat.

Cukuplah jika kita membaca beberapa ayat Alquran atau hadis Nabi yang mulia untuk menjelaskan kesesatan para pembohong itu. Allah SWT berfirman, “Katakanlah, Tidak ada seorang pun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara gaib, kecuali Allah.” (QS. An-Naml: 65).

Dalam ayat ini Allah meniadakan seorang pun dari penghuni langit dan bumi yang mengetahui perkara gaib.

Dalam ayat lain Allah berfirman, “Katakanlah, ‘Aku tidak berkuasa menarik kemanfaatan bagi diriku dan tidak (pula) menolak kemudaratan kecuali yang dikehendaki Allah. Dan sekiranya aku mengetahui yang gaib, tentulah aku membuat kebajikan sebanyak-banyaknya dan aku tidak akan ditimpa kemudaratan. Aku tidak lain hanyalah pemberi peringatan dan pembawa berita gembira bagi orang-orang yang beriman.” (QS. Al-A’raf: 188).

Allah menyuruh Rasul-Nya yang terakhir untuk mengumumkan bahwa dia tidak mengetahui perkara gaib. Karena itu, beliau ditimpa apa yang juga menimpa orang lain dalam kapasitasnya sebagai manusia. Andaikata beliau dapat mengetahui perkara-perkara yang gaib niscaya beliau akan membuat kebaikan sebanyak-banyaknya dan tidak akan ditimpa keburukan.

kurang lebihnya bisa dikomentari.  Billahi fii sabilil haq fastabiqul khairat. Wassalamu’alaikum wr.wb…

Tulis Komentarmu disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s